Seleksi Masuk Sistem Saraf Pusat II

10 Questions | Total Attempts: 2095

SettingsSettingsSettings
Please wait...
Seleksi Masuk Sistem Saraf Pusat II

.Petunjuk Pengerjaan:Waktu Pengerjaan soal adalah 4 (empat) menit.Jumlah soal sebanyak 10 (sepuluh) Nomor.Target nilai minimal 70 (70%) dan mendapatkan kategori PASS (lulus). Jika belum mendapatkan nilai tersebut (FAILED) praktikaN bisa mengulang ujian lagi hingga mendapatkan nilai tersebut.Sertifikat dengan kategori PASS digunakan sebagai syarat masuk praktikum.


Questions and Answers
  • 1. 
    Dibawah ini yang merupakan jenis nyeri ringan, kecuali
    • A. 

      Sakit otot karna infeksi virus

    • B. 

      Nyeri haid

    • C. 

      rematik

    • D. 

      Keseleo

  • 2. 
    Mediator utama pembentuk nyeri yang dihasilkan dari hipotalamus....
    • A. 

      Prostaglandin

    • B. 

      Bradikinin

    • C. 

      Histamin

    • D. 

      Sitokin

  • 3. 
    Jenis nyeri yang biasa diobati dengan pemberian ergotamin/klonidin .....
    • A. 

      Nyeri haid

    • B. 

      Migrain

    • C. 

      Neuralgia

    • D. 

      Rematik

  • 4. 
    Contoh obat analgetik yang tidak bisa diberikan untuk pasien infark jantung 
    • A. 

      Pirimidon

    • B. 

      Morfin

    • C. 

      Petidin

    • D. 

      Karbamazepim

  • 5. 
    Jenis analgetik yang efek sampingnya menimbulkan ketergantungan 
    • A. 

      Metadon dan opiod lain

    • B. 

      Derivat fenamat

    • C. 

      Derivat para-aminofenol

    • D. 

      Inhibitor cox 2

  • 6. 
    Contoh obat golongan steroid, kecuali 
    • A. 

      Kortisol

    • B. 

      Asam mefenamat

    • C. 

      Prednison

    • D. 

      Dexamethasone

  • 7. 
    Paracetamol termasuk dalam golongan
    • A. 

      Derivat asam asetat

    • B. 

      Derivat para aminofenol

    • C. 

      Derivat fenamat

    • D. 

      Derivat aswa enolat

  • 8. 
    Celecoxib termasuk golongan ........
    • A. 

      Derivat asam asetat

    • B. 

      Derivat para aminofenol

    • C. 

      Inhibitor cox 2

    • D. 

      Inhibitor cox 1

  • 9. 
    Alkaloid opium yang biasa digunakan sebagai antispasmodik 
    • A. 

      Papaverin

    • B. 

      Codein

    • C. 

      Noskapin

    • D. 

      Butilbromida

  • 10. 
    Obat yang mirip antagonis opiod 
    • A. 

      Codein dan noskapin

    • B. 

      Noskapin dan nalokson

    • C. 

      Nalorfin dan naloksan

    • D. 

      Naloksan dan codein