Quiz Online Bioteknologi Farmasi - Kloning DNA & PCR

11 Questions | Total Attempts: 101

SettingsSettingsSettings
Please wait...
Quiz Online Bioteknologi Farmasi - Kloning DNA & PCR

QUIZ ONLINE DIDASARKAN ATAS MATERI AJAR “CLONING DNA AND PCR” MATA KULIAH BIOTEKNOLOGI FARMASI JURUSAN FARMASI FKIK UNSOED. Silakan klik COMMENTS, jika Anda ingin memberi komentar soal quiz online ini di kotak comments di bawah ini.


Questions and Answers
  • 1. 
    Sel inang E. coli yang mengandung dan tidak mengandung plasmid pUC8 dapat dibedakan dengan cara menumbuhkan E. coli tersebut dalam media yang mengandung tetrasiklin SEBAB Plasmid pUC8 mengandung gen resisten tetrasiklin sehingga E. coli yang mengandung plasmid pUC8 akan hidup sedangkan yang tidak mengandung plasmid pUC8 akan mati.
    • A. 

      Pernyataan dan alasan benar, keduanya ada hubungan sebab akibat

    • B. 

      Pernyataan dan alasan benar, keduanya tidak ada hubungan sebab akibat

    • C. 

      Pernyataan benar dan alasan salah

    • D. 

      Pernyataan salah dan alasan benar

    • E. 

      Pernyataan dan alasan salah

  • 2. 
    Salah satu keterbatasan teknik PCR adalah urutan basa fragmen DNA target atau sekurang-kurangnya urutan basa kedua ujung fragmen DNA target harus diketahui terlebih dahulu SEBAB urutan basa tersebut diperlukan untuk merancang urutan primer PCR
    • A. 

      Pernyataan dan alasan benar, keduanya ada hubungan sebab akibat

    • B. 

      Pernyataan dan alasan benar, keduanya tidak ada hubungan sebab akibat

    • C. 

      Pernyataan benar dan alasan salah

    • D. 

      Pernyataan salah dan alasan benar

    • E. 

      Pernyataan dan alasan salah

  • 3. 
    Tahap penempelan primer pada proses PCR pada umumnya dilakukan pada suhu:
    • A. 

      94-96 C

    • B. 

      50-60 C

    • C. 

      72 C

    • D. 

      37 C

    • E. 

      30 C

  • 4. 
    Selectable marker pada plasmid pBR322:
    • A. 

      PstI

    • B. 

      Gen resisten tetrasiklin

    • C. 

      LacZ

    • D. 

      Ori

    • E. 

      BamHI

  • 5. 
    Komponen PCR di bawah ini menentukan panjang fragmen DNA target:
    • A. 

      DdNTP

    • B. 

      DNTP

    • C. 

      DNA polimerase

    • D. 

      Primer

    • E. 

      DNA templat

  • 6. 
    Molekul DNA yang dapat bereplikasi di dalam sel inang dan oleh karenanya dapat digunakan untuk mengklon fragment DNA lain:
    • A. 

      Plasmid

    • B. 

      Cosmid

    • C. 

      Phagemid

    • D. 

      Phage

    • E. 

      Vektor kloning

  • 7. 
    Vektor kloning ini dapat dimasukkan ke dalam sel inangnya dengan cara transfeksi:
    • A. 

      PUC8

    • B. 

      PBR322

    • C. 

      YAC

    • D. 

      Cosmid

    • E. 

      BAC

  • 8. 
    Kelemahan metode kloning gen (DNA) adalah: 1) tidak dapat digunakan untuk mengklon gen dari hewan 2) tidak mudah pada beberapa prosedurnya 3) tidak dapat digunakan mengklon gen dari organisme prokariot 4) memerlukan waktu yang relatif lama untuk mendapatkan hasilnya
    • A. 

      Jika 1, 2, dan 3 benar

    • B. 

      Jika 1 dan 3 benar

    • C. 

      Jika 2 dan 4 benar

    • D. 

      Jika hanya 4 yang benar

    • E. 

      Jika 1, 2, 3, dan 4 benar

  • 9. 
    Introduksi plasmid ke dalam sel inang E. coli dapat ditingkatkan efisiensinya jika E. coli diberi perlakuan kejut panas pada suhu:
    • A. 

      30 C

    • B. 

      37 C

    • C. 

      42 C

    • D. 

      50 C

    • E. 

      72 C

  • 10. 
    Koloni sel inang E. coli yang mengandung plasmid pUC8 yang disisipi fragmen DNA di daerah lacZ, jika ditumbuhkan dalam media padat yang mengandung ampisilin dan X-gal:
    • A. 

      Hidup

    • B. 

      Mati

    • C. 

      Koloni berwarna putih

    • D. 

      Koloni berwarna biru

    • E. 

      Koloni berwarna biru muda

  • 11. 
    Sel inang E. coli yang mengandung plasmid pUC8 rekombinan dapat diseleksi menggunakan media yang mengandung tetrasiklin SEBAB fragmen DNA asing dapat disisipkan pada gen resisten ampislin pUC8 tersebut
    • A. 

      Jika pernyataan dan alasan benar, keduanya ada hubungan sebab akibat

    • B. 

      Jika pernyataan dan alasan benar, keduanya tidak ada bubungan sebab akibat

    • C. 

      Jika pernyataan benar dan alasan salah

    • D. 

      Jika pernyataan salah dan alasan benar

    • E. 

      Jika pernyataan dan alasan salah