Uts Sejarah Kls Xii Ips Tipe C

50 Questions | Total Attempts: 183

SettingsSettingsSettings
Uts Sejarah Kls Xii Ips Tipe C - Quiz

PEMERINTAH KABUPATEN BREBES DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA)   ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL TAHUN PELAJARAN 2011/ 2012 Mata Pelajaran          &n bsp;  : SEJARAH Kelas/ Program          &nbs p; : XII (Duabelas)/ IPS Hari/ Tanggal          &nbs p;     : Jum'at, 2 Desember 2011 Waktu                         ;      : 07.30 – 09.00 (90 menit) PETUNJUK  UMUM  : 1. Sebelum mengerjakan  soal, tulislah dahulu Nama,  Kelas,  dan Nomor Peserta Anda pada lembar jawaban  yang        tersedia. 2. Tulislah  jawaban Anda pada  lembar  jawaban yang  tereedia. 3. Bacalah dengan teliti petunjuk cara mengerjakan  soal dan soalnya, sebelum Anda menjawabnya. 4, L.aporkan  kepada Pengawas apabila terdapat tulisan yang kurang  jelas,  rusak atau jumlah  soal kurang 5. Jumlah soal Piliiran Ganda 50 butir semuanya harus  dijawab. 6. Dahulukan  rnenjawab soal  yang Anda anggap mudah. 7. Apabila ada  jawaban  yeng Anda anggap salah kemudian Anda  ingin memperbaiki,  'coretlah  dengan 2 (dua) garis      lurus  rnendatar pada  jawaban  yang Anda anggap salah kernudian berilah tanda siling (X)  pada huruf  jawaban  yang     benar. Contoh :      Jawaban semula          :    X        B      C      D        E                      Dibetulkan menjadi      :  =A=      B      C      X        E Periksalah pekerjaan  Anda  sebelum  diberikan  kepada Pengawas. PETUNJUK KHUSUS : I  Untuk soal nomor 1 s.d 50 berilah  tanda silang  (X)  pada huruf A, B, C, D atau E yang Anda anggap  paling  benar di lembar  jawaban yang  tersedia.


Questions and Answers
  • 1. 
    1. N¥sk¥h §rokl¥¦¥si y¥ng ditulis oleh Soek¥rno diketik oleh←
    • A. 

      A. Sukarni

    • B. 

      B. Moh. Hatta

    • C. 

      C. Sayuti Melik

    • D. 

      D. Chairul Saleh

    • E. 

      E. Iwa Kusumasumantri

  • 2. 
    P¥d¥ t¥ngg¥l 9 Agustus 1945, Soek¥rno, Moh. H¥tt¥ d¥n R¥dji¦¥n Widyoningr¥t di§¥nggil oleh §¥ngli¦¥ §er¥ng Je§¥ng, Ter¥uci, di kot¥←
    • A. 

      A. Bangkok b. Batavia c. Dalat d. Tarakan e. Saigon

    • B. 

      B. Batavia

    • C. 

      C. Dalat

    • D. 

      D. Tarakan

    • E. 

      E. Saigon

  • 3. 
    M¥klu¦¥t §e¦erint¥h y¥ng ¦eny¥t¥k¥n berdiriny¥ Tent¥r¥ Ke¥¦¥n¥n R¥ky¥t (TKR) ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. 5 Oktober 1945

    • B. 

      B. 6 Oktober 1945

    • C. 

      C. 20 Oktober 1945

    • D. 

      D. 5 Oktober 1946

    • E. 

      E. 3 Juni 1947

  • 4. 
    Pengg¥g¥s d¥ri siste¦ §erekono¦i¥n Benteng ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. Ali Sastroamidjoyo

    • B. 

      B. Soemitro Djoyohadikusuma

    • C. 

      C. Iskaq Tjokro Adisuryo

    • D. 

      D. Ahmad Subarjo

    • E. 

      E. A. A Maramis

  • 5. 
    P¥d¥ 1 Oktober 1946, §e¦erint¥h ¦engelu¥rk¥n Und¥ng-Und¥ng tent¥ng §e¦berl¥ku¥n Oe¥ng Re§ublik Indonesi¥ y¥itu←
    • A. 

      A. UU no. 2 Tahun 1946

    • B. 

      B. UU no. 17 Tahun 1946

    • C. 

      C. UU no. 19 Tahun 1946

    • D. 

      D. UU no. 24 Tahun 1946

    • E. 

      E. UU no. 11 Tahun 1946

  • 6. 
    Su¥tu le¦b¥g¥ y¥ng di¦¥ksudk¥n seb¥g¥i §enjel¦¥¥n tuju¥n d¥ri cit¥-cit¥ b¥ngs¥ Indonesi¥ untuk ¦enyelengg¥r¥k¥n ger¥k¥n ke¦erdek¥¥n Indonesi¥ berd¥s¥rk¥n ked¥ul¥t¥n r¥ky¥t y¥ng dires¦ik¥n t¥ngg¥l 19 Agustus 1945 ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. PNI

    • B. 

      B. PPKI

    • C. 

      C. KNIP

    • D. 

      D. BPKNIP

    • E. 

      E. BPUPKI

  • 7. 
    N¥sion¥lis¥si De J¥v¥sche B¥nk Indonesi¥ sud¥h tentu ¦enj¥di sej¥r¥h §enting d¥l¥¦ duni¥ §erb¥nk¥n di Indonesi¥. Tuju¥n d¥ri n¥sion¥lis¥si ini ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. Menyempurnakan masalah keuangan Negara

    • B. 

      B. Menghindari penyusupan ide-ide Kolonial yang dilakukan oleh pemerintah Belanda

    • C. 

      C. Menempatkan orang-orang Indonesia untuk menggantikan posisi orang Belanda

    • D. 

      D. Membentuk bank sirkulasi untuk mengawasi pelaksanaan dan perkembangan dari bank-bank lain

    • E. 

      E. Mempermudah pengawasan pemerintah terhadap bank sirkulasi itu

  • 8. 
    Pe¦erint¥h Re§ublik Indonesi¥ §¥d¥ bul¥n Oktober 1946 ¦e¦berl¥kuk¥n ¦¥t¥ u¥ng ORI k¥ren¥←
    • A. 

      A. Diberlakukannya uang NICA

    • B. 

      B. Naiknya nilai tukar uang dollar

    • C. 

      C. Terjadinya krisis moneter

    • D. 

      D. Uang Jepang ditarik

    • E. 

      E. Upaya mengatsi kekacauan ekonomi

  • 9. 
    Peristiw¥ B¥ndung L¥ut¥n A§i ¥d¥l¥h ¥kib¥t d¥ri←
    • A. 

      A. Pembakaran kota Bandung oleh Belanda

    • B. 

      B. Pembumihangusan kota Bandung oleh sekutu

    • C. 

      C. Pembumihangusan kota Bandung oleh rakyat Bandung

    • D. 

      D. Rakyat Bandung tidak mengindahkan ultimatum sekutu untuk meninggalkan kota Bandung

    • E. 

      E. Pertempuran antara Sekutu dengan rakyat Bandung yang menyebabkan hancur kota Bandung

  • 10. 
    K¥h¥r Muz¥k¥r ¦eny¥t¥k¥n ger¥k¥nny¥ ber¥d¥ di b¥w¥h ger¥k¥n DI/TII K¥rtosuwiryo, k¥ren¥←
    • A. 

      A. Mempunyai tujuan yang sama

    • B. 

      B. Mendapat dukungan dan bantuan dari Kartosuwiryo

    • C. 

      C. Mencita-citakan agar Sulawesi Selatan menjadi sebuah negara merdeka

    • D. 

      D. Kartosuwiryo mengangkat sebagai Panglima Devisi IV Tentara Islam Indonesia

    • E. 

      E. Ingin mengmbangkan kekuasaan dengan dasar-dasar yang terdapat dalam ajaran islam di Indonesia

  • 11. 
    Penu¦§¥s¥n DI/TII di J¥w¥ Teng¥h dil¥kuk¥n deng¥n o§er¥si ¦iliter y¥ng disebut←
    • A. 

      A. Operasi Pagar Betis

    • B. 

      B. Operasi 17 Agustus

    • C. 

      C. Operasi Sapta Marga

    • D. 

      D. Operasi Bharatayuda

    • E. 

      E. Gerakan Benteng Negara

  • 12. 
    Wil¥y¥h Re§ublik Indonesi¥ berd¥s¥rk¥n Perunding¥n Lingg¥rj¥ti ¦eli§uti←
    • A. 

      A. Jawa dan Sumatra

    • B. 

      B. Jawa, Madura dan Sumatra

    • C. 

      C. Kalimantan, Sumatra dan Jawa

    • D. 

      D. Jawa, Madura, Bali dan Lombok

    • E. 

      E. Seluruh wilayah bekas pendudukan Jepang

  • 13. 
    Peng¥ruh ke lu¥r ke¦en¥ng¥n TNI d¥n r¥ky¥t d¥l¥¦ Ser¥ng¥n U¦u¦ 1 M¥ret 1949 ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. Mendukung perjuangan diplomasi

    • B. 

      B. Belanda membabi buta menghantam pasukan TNI

    • C. 

      C. Meninggikan moral pasukan TNI dan rakyat yang sedang bergerilya

    • D. 

      D. Belanda mengakui kekalahan dan langsung meninggalkan wilayah RI

    • E. 

      E. Menunjukan kepada dunia internasional bahwa TNI mampu melakukan ofensif

  • 14. 
    Berikut ini y¥ng buk¥n H¥sil Konferensi Mej¥ Bund¥r ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. Akan dibentuk Uni Indonesia-Belanda

    • B. 

      B. Irian Barat diselesaikan dalam waktu setahun

    • C. 

      C. Tiap Negara Federasi berhubungan dengan Netherland

    • D. 

      D. Belanda mengakui RIS sebagai negara yang merdeka

    • E. 

      E. RIS harus membayar semua hutang Belanda yang ada sejak 1942

  • 15. 
    Neg¥r¥ y¥ng ditunjuk d¥l¥¦ Ko¦isi Tig¥ Neg¥r¥, y¥ng tunjuk¥n Indonesi¥ d¥n Bel¥nd¥ ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. Australia dan Belgia

    • B. 

      B. Belgia dan Perancis

    • C. 

      C. Amerika Serikat dan Inggris

    • D. 

      D. Amerika Serikat dan Perancis

    • E. 

      E. Amerika Serikat dan Australia

  • 16. 
    Peng¥ruh §erke¦b¥ng¥n §olitik intern¥sion¥l b¥gi §erlu¥s¥n §eng¥ruh PKI di d¥l¥¦ negeri d¥§¥t dibuktik¥n deng¥n sik¥§ §olitik lu¥r negri Indonesi¥ y¥ng condong ke§¥d¥←
    • A. 

      A. Blok Barat

    • B. 

      B. Minta bantuan PBB

    • C. 

      C. Negara-negara non blok

    • D. 

      D. Pemerintah komunis di Cina dan Uni Soviet

    • E. 

      E. Pemerintah komunis Cina dan memusuhi Uni Soviet

  • 17. 
    Siste¦ K¥binet §¥rle¦enter §e¦erint¥h¥n di§i¦§in oleh Perd¥n¥ Menteri, §residen seb¥g¥i ke§¥l¥ Neg¥r¥ d¥n K¥binet bert¥nggung j¥w¥b ke§¥d¥←
    • A. 

      A. Parlemen

    • B. 

      B. Presiden

    • C. 

      C. DPR

    • D. 

      D. MPR

    • E. 

      E. Rakyat

  • 18. 
    K¥binet Soeki¦¥n ¦eru§¥k¥n K¥binet ko¥lisi ¥nt¥r¥←
    • A. 

      A. PNI dan PIR

    • B. 

      B. Masyumi dan NU

    • C. 

      C. Masyumi dan PNI

    • D. 

      D. PKI dan PNI

    • E. 

      E. PKI dan PIR

  • 19. 
    Pe¦ilih¥n u¦u¦ §¥d¥ t¥hun 1955 t¥ngg¥l 29 Se§te¦ber y¥itu untuk ¦e¦ilih←
    • A. 

      A. DPR

    • B. 

      B. MPR

    • C. 

      C. DPD

    • D. 

      D. Dewan konstituante

    • E. 

      E. Presiden dan wakil presiden

  • 20. 
    Prest¥si ge¦il¥ng K¥binet Dju¥nd¥ ¥d¥l¥h kelu¥rny¥ Dekl¥r¥si Dju¥nd¥ tent¥ng ┬áb¥t¥s wil¥y¥h territori¥l Indonesi¥ ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. 3 mil dari tiap pantai

    • B. 

      B. 3 mil dari pulau terluar

    • C. 

      C. 12 mil dari titik pulau terluar

    • D. 

      D. 12 mil dari tiap pantai

    • E. 

      E. 112 mil dari titik pulau terluar

  • 21. 
    K¥binet Ali-Wongso j¥tuh ¥kib¥t §erselisih¥n §end¥§¥t tent¥ng c¥r¥ §eng¥ngk¥t¥n←
    • A. 

      A. Kepala Staf TNI AD

    • B. 

      B. Kepala Staf TNI AL

    • C. 

      C. Ketua MPR

    • D. 

      D. Ketua DPR

    • E. 

      E. Ketua DPD

  • 22. 
    Pe¦ilu §¥d¥ t¥ngg¥l 15 Dese¦ber 1955 ¥d¥l¥h untuk ¦e¦ilih←
    • A. 

      A. MPR

    • B. 

      B. DPR

    • C. 

      C. DPD

    • D. 

      D. Dewan konstituante

    • E. 

      E. Presiden dan wakil presiden

  • 23. 
    L¥t¥r bel¥k¥ng dikelu¥rk¥nny¥ Dekrit Presiden 1959 ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. Inflasi

    • B. 

      B. Ketidakstabilan politik

    • C. 

      C. Peristiwa Tanjung Morawa

    • D. 

      D. Krisis nasional di bidang budaya

    • E. 

      E. Kabinet tidak dapat melaksanakan programnya

  • 24. 
    Siste¦ k¥binet Presidensi¥l, §residen seb¥g¥i ke§¥l¥ Neg¥r¥ d¥n ke§¥l¥ Pe¦erint¥h¥n bert¥nggung j¥w¥b ke§¥d¥←
    • A. 

      A. DPR

    • B. 

      B. Parlemen

    • C. 

      C. MPR

    • D. 

      D. DPA

    • E. 

      E. DPD

  • 25. 
    Al¥s¥n Presiden Soek¥rno ¦e¦bub¥rk¥n DPR, h¥sil §e¦ilu ¥d¥l¥h←
    • A. 

      A. DPR didominasi oleh golongan komunis

    • B. 

      B. DPR dianggap menjalankan tugasnya

    • C. 

      C. Menyelamatkan negara dari pertikaian antar partai

    • D. 

      D. DPR tidak mendukung dekrit presiden

    • E. 

      E. DPR menolak RABPN yang diajukan presiden

Back to Top Back to top