Ujian Dauroh Tazkiyatun Nufus

25 Pertanyaan | Total Attempts: 37

SettingsSettingsSettings
Please wait...
Ujian Dauroh Tazkiyatun Nufus


Questions and Answers
  • 1. 
    Apa landasan pokok dari tazkiyatun nufus?
    • A. 

      A. Zakat

    • B. 

      B. Tauhid 

    • C. 

      C. Akhlakul karimah

    • D. 

      D. Sholat

  • 2. 
    Di dalam surat Az Zumar ayat 65 disebutkan di antara bahaya kesyirikan adalah...
    • A. 

      A. Menyebabkan pelakunya kekal di dalam neraka

    • B. 

      B. Diharamkannya surga bagi pelakunya

    • C. 

      C. Terhapus seluruh amalan kebaikannya

    • D. 

      D. Dosanya tidak akan diampuni kecuali dengan taubat

  • 3. 
    (ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ وَلَمۡ یَلۡبِسُوۤا۟ إِیمَـٰنَهُم بِظُلۡمٍ أُو۟لَـٰۤىِٕكَ لَهُمُ ٱلۡأَمۡنُ وَهُم مُّهۡتَدُونَ) "Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezhaliman, mereka itulah orang-orang yang mendapat rasa aman dan mereka mendapat petunjuk." [Al-An'am: 82] Yang dimaksud dengan kezhaliman dalam ayat di atas adalah...
    • A. 

      A. Kesyirikan

    • B. 

      B. Maksiat

    • C. 

      C. Durhaka kepada orang tua

    • D. 

      D. Mengambil hak orang lain

  • 4. 
    Apa kunci dari tazkiyatun nufus?
    • A. 

      A. Akhlakul karimah

    • B. 

      B. Doa

    • C. 

      C. Amal sholih

    • D. 

      D. Zakat

  • 5. 
    "Aku tidak khawatir dengan pengkabulan doa, yang aku khawatirkan adalah tidak adanya keinginan untuk berdoa." Di atas adalah ucapan dari...
    • A. 

      A. Abu Bakr Ash Shiddiq

    • B. 

      B. Umar bin Al Khoththob

    • C. 

      C. Muthorrif bin Asy Syikhkhir

    • D. 

      D. Ibnu Taimiyyah

  • 6. 
    وَاللّٰهِ لَوْلاَ اللهُ مَا اهْتَدَيْنَا       وَلاَ تَصَدَّقْنَا وَلاَ صَلَّيْنَا "Demi Allah, kalau bukan karena Allah niscaya kami tidak akan mendapatkan petunjuk... Kami tidak akan bisa bersedekah dan mendirikan sholat..." Syair tersebut diucapkan oleh Rasulullah shollallohu 'alaihi wa sallam ketika peristiwa perang...
    • A. 

      A. Uhud

    • B. 

      B. Badar

    • C. 

      C. Tabuk

    • D. 

      D. Khondaq

  • 7. 
    7. Sumber mata air untuk pensucian jiwa adalah...
    • A. 

      A. Al Qur`an

    • B. 

      B. Akal pikiran

    • C. 

      C. Al karomah

    • D. 

      D. Akhlakul karimah

  • 8. 
    (ٱلَّذِینَ ءَاتَیۡنَـٰهُمُ ٱلۡكِتَـٰبَ یَتۡلُونَهُۥ حَقَّ تِلَاوَتِهِۦۤ أُو۟لَـٰۤىِٕكَ یُؤۡمِنُونَ بِهِۦۗ وَمَن یَكۡفُرۡ بِهِۦ فَأُو۟لَـٰۤىِٕكَ هُمُ ٱلۡخَـٰسِرُونَ) "Orang-orang yang telah Kami beri Kitab, mereka membacanya sebagaimana mestinya, mereka itulah yang beriman kepadanya. Dan barangsiapa ingkar kepadanya, mereka itulah orang-orang yang rugi." [Al-Baqarah 121] Yang dimaksud dengan حَقَّ تِلَاوَتِهِ dalam ayat di atas adalah...
    • A. 

      A. Menghafalnya dengan sempurna

    • B. 

      B. Membacanya dengan suara yang indah

    • C. 

      C. Membacanya dengan nada yang merdu

    • D. 

      D. Menghafal, memahami, menghayati, dan mengamalkan kandungannya

  • 9. 
    Surat Al Ahzab ayat 21 merupakan landasan dasar dalam...
    • A. 

      A. Mentauhidkan Allah

    • B. 

      B. Meneladani Rasulullah

    • C. 

      C. Mencintai Allah

    • D. 

      D. Mencintai Rasulullah

  • 10. 
    Menurut Ibnul Qoyyim seseorang yang berusaha membersihkan jiwanya dengan hasil pemikirannya sendiri seperti seseorang yang...
    • A. 

      A. Berjalan di tengah kegelapan

    • B. 

      B. Tersesat di negeri yang asing

    • C. 

      C. Mencari kesembuhan tanpa bimbingan ahlinya

    • D. 

      D. Berendam di kubangan lumpur

  • 11. 
    "Rasulullah merupakan barometer (tolak ukur) yang paling utama. Segala perkara akan ditimbang dengannya, baik dari sisi akhlak, perjalanan hidup, dan semua tuntunannya. Segala sesuatu yang sesuai dengan petunjuk Nabi itulah kebenaran, dan segala sesuatu yang menyelisihi petunjuknya maka itulah kebatilan." Siapa ulama yang mengucapkan perkataan di atas?
    • A. 

      A. Sufyan bin 'Uyainah

    • B. 

      B. Sufyan Ats Tsauri

    • C. 

      C. Ibnu Katsir

    • D. 

      D. Al Hasan Al Bashri

  • 12. 
    Pembersihan dari segala macam keburukan diistilahkan dengan...
    • A. 

      A. التَحْلِيَّةُ

    • B. 

      B. التَرْبِيَّةُ

    • C. 

      C. التَوْحِيْدُ

    • D. 

      D. التَخْلِيَّةُ

  • 13. 
    إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِي قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ "Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan (dosa), maka muncul dalam hatinya sebuah titik hitam dan apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan dan apabila ia kembali melakukan dosa maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutup hatinya." (HR. Tirmidzi) Hadits di atas menjelaskan firman Allah Ta'ala dalam surat...
    • A. 

      A. Al 'Ankabut ayat 69

    • B. 

      B. An Nisa ayat 49

    • C. 

      C. Az Zumar ayat 65

    • D. 

      D. Al Muthaffifin ayat 14

  • 14. 
    Kaidah keenam yang disebutkan oleh penulis adalah...
    • A. 

      A. Membersihkan jiwa dari keburukan dan menghiasinya dengan kebaikan

    • B. 

      B. Menutup segala celah yang bisa merusak kebersihan jiwanya

    • C. 

      C. Menjadikan Rasulullah dan para pengikutnya sebagai panutan dan tauladan

    • D. 

      D. Banyak mengingat kematian

  • 15. 
    Dalam hadits disebutkan: "...وَعَلَى بَابِ الصِّرَاطِ دَاعٍ يَقُولُ أَيُّهَا النَّاسُ ادْخُلُوا الصِّرَاطَ جَمِيعًا وَلَا تَتَفَرَّجُوا..." "Dan di atas pintu jalan (ash shiroth) terdapat penyeru yang berkata, 'Wahai sekalian manusia, masuklah kalian semua ke dalam shirath dan janganlah kalian menoleh kesana kemari." (HR. Ahmad) Yang dimaksudkan dengan penyeru tersebut adalah...
    • A. 

      A. Malaikat

    • B. 

      B. Iman di dalam hati

    • C. 

      C. Kitabullah

    • D. 

      D. Rasulullah

  • 16. 
    Di antara kaidah dasar dalam agama adalah menutup segala celah yang menghantarkan kepada keburukan. Salah satu contohnya adalah...
    • A. 

      A. Larangan membunuh jiwa tanpa sebab yang dibenarkan syariat

    • B. 

      B. Perintah untuk menunaikan zakat

    • C. 

      C. Larangan berdoa dan meminta kepada penghuni kubur

    • D. 

      D. Perintah untuk menundukkan dan menjaga pandangan

  • 17. 
    Apa yang dimaksud dengan "haadimul ladzdzaat" (هَادِمُ اللَّذَّاتِ)?
    • A. 

      A. Kematian

    • B. 

      B. Penyakit

    • C. 

      C. Usia senja

    • D. 

      D. Kesibukan

  • 18. 
    "Apabila hatiku berhenti mengingat akan kematian, aku khawatir hatiku akan menjadi rusak." Perkataan siapakah itu?
    • A. 

      A. Sufyan bin 'Uyainah

    • B. 

      B. Sa'id bin Zaid

    • C. 

      C. Sa'id bin Jubair

    • D. 

      D. Al Hasan Al Bashri

  • 19. 
    (وَٱصۡبِرۡ نَفۡسَكَ مَعَ ٱلَّذِینَ یَدۡعُونَ رَبَّهُم بِٱلۡغَدَوٰةِ وَٱلۡعَشِیِّ یُرِیدُونَ وَجۡهَهُۥۖ وَلَا تَعۡدُ عَیۡنَاكَ عَنۡهُمۡ تُرِیدُ زِینَةَ ٱلۡحَیَوٰةِ ٱلدُّنۡیَاۖ وَلَا تُطِعۡ مَنۡ أَغۡفَلۡنَا قَلۡبَهُۥ عَن ذِكۡرِنَا وَٱتَّبَعَ هَوَىٰهُ وَكَانَ أَمۡرُهُۥ فُرُطا) [Al-Kahfi: 28] Pada ayat di atas terdapat perintah utama untuk...
    • A. 

      A. Beribadah hanya kepada Allah

    • B. 

      B. Berdzikir di pagi dan sore hari

    • C. 

      C. Berteman dengan orang-orang yang sholih

    • D. 

      D. Berjuang melawan hawa nafsu

  • 20. 
    ......... الْمَرْءُ عَلَى دِينِ
    • A. 

      A. وَالِدَيْهِ

    • B. 

      B. خَلِيْلِهِ

    • C. 

      C. زَوْجِهِ

    • D. 

      D. صَدِيْقِهِ

  • 21. 
    Seseorang yang tertipu dan terkagum dengan amalannya akan sulit untuk mensucikan jiwanya, maka orang yang seperti ini dikatakan memiliki sifat...
    • A. 

      A. Sombong

    • B. 

      B. 'Ujub

    • C. 

      C. Takabbur

    • D. 

      D. Nifaq

  • 22. 
    Kaidah terakhir yang disebutkan oleh penulis adalah...
    • A. 

      A. Banyak mengingat kematian

    • B. 

      B. Tidak tertipu dengan amalan ketaatan yang dilakukan

    • C. 

      C. Selektif dalam memilih teman

    • D. 

      D. Mengenal hakikat jiwa kita

  • 23. 
    Yang tidak termasuk ke dalam tiga sifat jiwa manusia yang disebutkan di dalam Al Qur`an adalah...
    • A. 

      A. Jiwa yang tenang dan tentram

    • B. 

      B. Jiwa yang berkhianat

    • C. 

      C. Jiwa yang menyesal dan mencela

    • D. 

      D. Jiwa yang senantiasa mengajak kepada keburukan

  • 24. 
    Salah seorang ulama yang mempermisalkan jiwa manusia bagaikan seekor anak kuda adalah...
    • A. 

      A. Al Imam Al Ajuri

    • B. 

      B. Al Imam Al Asykari

    • C. 

      C. Al Imam Ibnul Qoyyim

    • D. 

      D. Al Imam Al Auza'i

  • 25. 
    "Hisablah diri kalian sebelum dihisab (di akhirat)." Ini adalah perkataan dari...
    • A. 

      A. Abu Bakr Ash Shiddiq

    • B. 

      B. Umar bin Al Khoththob

    • C. 

      C. Utsman bin Affan

    • D. 

      D. Ali bin Abi Tholib

Back to Top Back to top