Pas Kimia Xi 6 Desember 2017

50 Pertanyaan | Total Attempts: 75

SettingsSettingsSettings
Please wait...
Pas Kimia Xi 6 Desember 2017

.


Questions and Answers
  • 1. 
    Adanya senyawa karbon dalam suatu zat dapat diketahui dengan cara membakar zat tersebut. Jika zat mengandung senyawa karbon, pembakaran sempurna zat akan menghasilkan ….
    • A. 

      Gas oksigen

    • B. 

      Gas karbondioksida

    • C. 

      Gas karbonmonoksida

    • D. 

      Air Kapur

    • E. 

      Endapan kapur

  • 2. 
    Kekhasan atom karbon yang menyebabkan unsur karbon mempunyai banyak ragam senyawa adalah ….
    • A. 

      Mempunyai 4 elektron valensi yang dapat digunakan berikatan kovalen

    • B. 

      Dapat membentuk rantai karbon dengan berbagai bentuk

    • C. 

      Mempunyai konfigurasi electron yang belum stabil seperti gas mulia

    • D. 

      Bentuk ruang ikatan pada atom karbon adalah tetrahedron

    • E. 

      Merupakan zat padat yang sangat stabil pada suhu kamar

  • 3. 
     Di dalam senyawa 2,3-dimetil pentane terdapat atom karbon primer, sekunder, dan tersier masing-masing sebanyak  ….
    • A. 

      1, 2, dan 4

    • B. 

      2, 1, dan 4

    • C. 

      2, 4, dan 1

    • D. 

      4, 1, dan 2

    • E. 

      4, 2, dan 1

  • 4. 
    • A. 

      I dan ii

    • B. 

      I dan iii

    • C. 

      I, ii, dan iii

    • D. 

      Ii dan iv

    • E. 

      Iv saja

  • 5. 
    Penamaan hidrokarbon berikut yang tidak tepat adalah ….
    • A. 

      2-metilbutana

    • B. 

      1,2-dimetilbutana

    • C. 

      3-etilpentana

    • D. 

      2,2,3-trimetilbutana

    • E. 

      3-metil-1butena

  • 6. 
    Di antara beberapa senyawa berikut yang bukan isomer dari C5H10 adalah ….
    • A. 

      2-metil-1-butena

    • B. 

      2-metil-2-butena

    • C. 

      2,2-dimetilpropana

    • D. 

      3-metil-1-butena

    • E. 

      2-pentena

  • 7. 
    Senyawa 3,4-dimetilpentana berisomer dengan ….
    • A. 

      Normal heksena

    • B. 

      2-metilheksana

    • C. 

      2,5-dimetilheksana

    • D. 

      3-etilheksana

    • E. 

      N-heksana

  • 8. 
    Di antara senyawa berikut yang dapat mempunyai isomer geometri (cis-trans ) adalah ….
    • A. 

      Etena

    • B. 

      Propena

    • C. 

      1-butena

    • D. 

      2-butena

    • E. 

      Kloroetana

  • 9. 
    Jumlah isomer alkana dengan rumus molekul C4H10 adalah ….
    • A. 

      2

    • B. 

      3

    • C. 

      4

    • D. 

      5

    • E. 

      6

  • 10. 
    Gas hidrokarbon yang dihasilkan dari reaksi antara kalsium karbida dengan air adalah ….
    • A. 

      Metana

    • B. 

      Etana

    • C. 

      Etena

    • D. 

      Etuna

    • E. 

      Propuna

  • 11. 
    Penyusun utama minyak bumi adalah senyawa ….
    • A. 

      Alkana dan alkena

    • B. 

      Hidrokarbon aromatis

    • C. 

      Belerang

    • D. 

      Alkanatriol

    • E. 

      Sikloheksana

  • 12. 
    Fraksi minyak bumi yang digunakan sebagai bahan bakar dengan angka oktan paling tinggi adalah ….
    • A. 

      Kerosin

    • B. 

      Residu

    • C. 

      Solar

    • D. 

      Bensin

    • E. 

      Bitumen

  • 13. 
    Fraksi minyak bumi hasil distilasi bertingkat yang mempunyai titik didih paling rendah adalah ….
    • A. 

      LPG

    • B. 

      LNG

    • C. 

      Bensin

    • D. 

      Aspal

    • E. 

      Solar

  • 14. 
    Proses berikut yang tidak terjadi pada proses cracking minyak bumi adalah ….
    • A. 

      Polimerisasi

    • B. 

      Pemecahan rantai karbon

    • C. 

      Alkilasi

    • D. 

      Reformasi

    • E. 

      Ekstraksi

  • 15. 
    Polimerisasi pada proses cracking minyak bumi adalah proses ….
    • A. 

      Pembentukan ikatan rangkap pada hidrokarbon

    • B. 

      Penggabungan molekul kecil menjadi molekul besar

    • C. 

      Pembentukan alkil dari suatu hidrokarbon jenuh

    • D. 

      Pengubahan struktur hidrokarbon menjadi isomer

    • E. 

      Pembentukan struktur baru dari berbagai struktur yang ada

  • 16. 
    Proses knocking atau ketukan pada mesin disebabkan oleh ….
    • A. 

      Pembakaran bahan bakar yang tidak sempurna

    • B. 

      Pembakaran bahan bakar yang tidak tepat waktu

    • C. 

      Pembakaran yang kelebihan bahan bakar sehingga tidak sempurna

    • D. 

      Pengapian kendaraaan yang tidak baik sehingga tidak efisien

    • E. 

      Proses ausnya mesin karena pembakaran yang berlebihan

  • 17. 
    Bensin standar dengan angka oktan 80 mempunyai komposisi ….
    • A. 

      80% isooktana dan 20% n-heptana

    • B. 

      80% n-heptana dan 20% isooktana

    • C. 

      80% n-oktana dan 20% n-heptana

    • D. 

      80% n-oktana dan 20% isooktana

    • E. 

      80% n-heksana dan 20% isooktana

  • 18. 
    Pembakaran bahan bakar yang tidak sempurna menghasilkan gas yang dapat meracuni  hemoglobin. Gas yang dimaksud adalah ….
    • A. 

      Gas karbondioksida

    • B. 

      Gas karbon monoksida

    • C. 

      Gas oksida nitrogen

    • D. 

      Gas oksida belerang

    • E. 

      Partikulat timbal

  • 19. 
    Zat yang berbahaya bagi lingkungan akibat penambahan TEL pada bensin adalah ….
    • A. 

      Partikulat timbal

    • B. 

      Gas karbon monoksida

    • C. 

      Gas oksida nitrogen

    • D. 

      Gas oksida belerang

    • E. 

      Gas karbon dioksida

  • 20. 
    Hasil penyulingan minyak bumi dengan rantai karbon panjang dapat dipecah menjadi rantai karbon pendek. Cara ini dikenal dengan istilah ….
    • A. 

      Adisi

    • B. 

      Cracking

    • C. 

      Distilasi

    • D. 

      Polimerisasi

    • E. 

      Reduksi

  • 21. 
    Pernyataan yang benar tentang reaksi endoterm adalah ….
    • A. 

      Entalpi awal lebih besar dari entalpi akhir dan ∆H > 0

    • B. 

      Entalpi awal lebih kecil dari entalpi akhir dan ∆H > 0

    • C. 

      Entalpi awal lebih besar dari entalpi akhir dan ∆H < 0

    • D. 

      Entalpi awal lebih kecil dari entalpi akhir dan ∆H < 0

    • E. 

      Entalpi awal sama dengan entalpi akhir dan ∆H = 0

  • 22. 
    Perubahan entalpi pembentukan (∆Hof) kristal Na2SO4 ditunjukkan oleh reaksi ….
    • A. 

      2NaOH(aq) + H2SO4(aq) ----> Na2SO4(aq) + 2H2O(l)

    • B. 

      NaOH(s) + H2SO4(aq) -----> Na2SO4(kristal) + 2H2O(l)

    • C. 

      Na2O(s) + SO2(g) ------> Na2SO4(kristal)

    • D. 

      2Na(s) + 1/8S8(s) + 2O2(g) -------> Na2SO4(kristal)

    • E. 

      16Na(s) + S8(s) + 16O2(g) -------> 8Na2SO4(kristal)

  • 23. 
    • A. 

      - 92 kJ

    • B. 

      - 46 kJ

    • C. 

      + 46 kJ

    • D. 

      + 92 kJ

    • E. 

      + 184 kJ

  • 24. 
    • A. 

      -2.598 kJ/mol

    • B. 

      -1.299 kJ/mol

    • C. 

      -259,8 kJ/mol

    • D. 

      -129,9 kJ/mol

    • E. 

      +1.299 kJ/mol

  • 25. 
    • A. 

      -27 kJ/mol

    • B. 

      -54 kJ/mol

    • C. 

      +27 kJ/mol

    • D. 

      +54 kJ/mol

    • E. 

      -1,086,8 kJ/mol

Back to Top Back to top